Reporter88.com, Riyadh – Dulu, Arab Saudi melarang keras wanita mengendarai kendaraan sendiri. Kini, Kerajaan Arab Saudi akan mencabut larangan wanita untuk mengemudi. Hal itu bertujuan untuk dapat membantu meningkatkan ekonomi Saudi melalui partisipasi kaum wanita bebas di dunia kerja.

Dilansir dari DentonRC, perusahaan mobil akan melihat peluang atas pencabutan larangan ini. Dengan populasi penduduk sekitar 20 juta orang di Arab Saudi, ternyata setengahnya adalah perempuan. Perusahaan akan membidik pasar segmen kaum perempuan ini dengan berbagai iklan dan melalui media sosial. Awal tahun ini, Ford akan mensponsori pengalaman pertama mengemudi khusus untuk wanita di kota Jeddah.

Dikutip dari detikoto, Ketua Komite Nasional Mobil di Dewan Chambers, Arab Saudi, mengatakan negara ini memang berpotensi menjadi pasar mobil terbesar di Timur Tengah, dengan setidaknya 405.000 mobil diperkirakan akan dijual tahun ini. Namun, penjualan mobil diperkirakan akan meningkat 6%-10% setelah perempuan mulai dibolehkan mengemudi

Awal bulan ini, Arab Saudi mengeluarkan izin pertama untuk 10 wanita yang sebelumnya sudah memiliki izin dari negara lain. Namun mayoritas wanita lainnya masih belum memiliki izin, karena mereka belum mengikuti kursus mengemudi.

Meskipun perempuan tidak memerlukan persetujuan seorang laki-laki untuk mendapatkan izin mengemudi atau membeli mobil, dukungan moral dan bahkan keuangan dari seorang suami menjadi kunci utama, di mana laki-laki memiliki keputusan akhir atas kemampuan seorang perempuan untuk menikah, bepergian ke luar negeri atau mendapatkan paspor.

Salah seorang wanita bernama Nourah Almehaize mulai menjual mobil untuk pertama kalinya dua bulan lalu, tetapi sudah bekerja selama enam tahun di call center sebuah perusahaan kendaraan. Dia ingin belajar cara mengemudi sehingga dia bisa menguji Ford Explorer dan Edge yang dia jual ke pelanggan, tetapi suaminya menyuruh untuk menunggu.

“Dia mengatakan kepada saya untuk tidak (berkendara segera), untuk menunda selama satu tahun sampai kita melihat seperti apa itu, tetapi saya akan menerapkannya,” kata Nourah. 

“Saat ini, saya punya sopir. Setelah satu tahun saya mungkin tidak membutuhkannya jika saya sudah cukup berlatih dan saya merasa nyaman,” tambahnya.

Selain itu, Obeid, yang sudah memiliki izin mengemudi dari Yordania, berencana untuk mendapatkan lisensi Saudi ketika dia kembali dari bepergian ke luar negeri musim panas ini.

“Saya pribadi, itulah yang tampak seperti mobil yang penting bagi saya. Lalu saya bertanya kepada suami tentang spesifikasi sehingga dia memeriksanya untuk melihat seperti apa dan jika itu tahan lama,” kata Obeid.

Suaminya, Mustafa Radwan, mendukungnya untuk mengemudi dan mengatakan dia akan merasa lebih aman mengetahui bahwa dia dan dua anak mereka tidak perlu bergantung pada transportasi umum. Dia optimis dan berharap bahwa pria Saudi akan bersikap sopan kepada pengemudi wanita di jalan.

“Ini berbeda dari yang orang harapkan. Saya sendiri sebagai seorang pria, atau siapa pun, ketika dia melihat seorang wanita, dia akan memberinya prioritas dan memberinya hak untuk mengemudi, dan melindunginya. Mungkin dalam budaya,” kata Radwan.(Maxtam)

Loading...